Tim Prabowo Tuding Adanya Agenda Setting Soal Tercecernya E-KTP

162
Tim Prabowo Tuding Adanya Agenda Setting Soal Tercecernya E-KTP
Tim Prabowo Tuding Adanya Agenda Setting Soal Tercecernya E-KTP

ZonaNKRI – Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi Ferry Juliantono menilai, terulangnya kasus e-KTP tercecer di sejumlah wilayah di Indonesia merupakan bentuk kesengajaan. Ferry curiga, ini merupakan hal terencana kelompok tertentu untuk Pemilu 2019.

Kasus e-KTP tercecer terulang beberapa kali. Kalau sekali alasan human error masuk akal, kalau terus terjadi berulang kali, ini kesengajaan. Ada agenda setting kelompok tertentu untuk Pemilu 2019, kata Ferry.

Ferry berkaca dari salah satu pemilik e-KTP yang tercecer di daerah Jakarta Timur bernama Dewi Andini Putri. Bahwa sejak 2016, Dewi mengaku memegang e-KTP dan tidak pernah hilang atau dibuang. Masalahnya, e-KTP yang tercecer serupa dengan yang dia pegang. Baik foto dan alamat. Hanya cetakannya berbeda yaitu tahun 2013.

Ferry mengatakan, fakta-fakta dan temuan di lapangan tersebut menunjukkan bagaimana bobroknya birokrasi Kementerian Dalam Negeri dalam mengurus data kependudukan. Menurutnya, bobroknya birokrasi itu seolah disengaja untuk membuka ruang bagi petahana ‘mengamankan’ Pemilu 2019.

Bobroknya birokrasi Kemendagri seperti disengaja untuk memenangkan di pencoblosan 17 April nanti. Meskipun selalu dibantah dengan alasan kecolongan atau apa pun, namun tidak menutup kemungkinan ada agenda terselubung dalam rentetan kasus e-KTP untuk mengamankan Pemilu 2019 nanti, tegas Ferry.

Politikus Partai Gerindra itu mengimbau semua pihak bersama-sama mengawasi jalannya Pemilu 2019 supaya bersih, jujur, adil dan jauh dari kecurangan.

Jika kasus tercecernya e-KTP dan masalah DPT tidak diselesaikan segera, hampir dipastikan, Pemilu 2019 tidak akan berjalan dengan bersih, jujur dan adil, ucap Ferry.

BACA JUGA : SBY Datangi Pekanbaru Temukan Bendera & Baliho Demokrat Rusak dan Dibuang ke Parit

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here