ENTERTAIMENT – Pasutri Ini Kurung Anaknya di Kandang Kucing lalu Disiram Air Panas

51
ENTERTAIMENT - Pasutri Ini Kurung Anaknya di Kandang Kucing lalu Disiram Air Panas
ENTERTAIMENT - Pasutri Ini Kurung Anaknya di Kandang Kucing lalu Disiram Air Panas

ENTERTAIMENT – Pasutri Ini Kurung Anaknya di Kandang Kucing lalu Disiram Air Panas  ZonaNKRI – Pasangan suami istri (Pasutri) di Singapura diadili atas tuduhan menyiksa dan membunuh anak laki-lakinya yang berusia lima tahun. Korban dikurung dalam kandang kucing yang kecil dan disiram air mendidih.

Dalam sidang pengadilan kemarin, Ridzuan Mega Abdul Rahman, 27, dan istrinya Azlin Arujunah, 27, membantah tuduhan bahwa mereka melecehkan dan membunuh korban. Faktanya, anak kecil itu pingsan dan akhirnya meninggal karena luka bakar.

ENTERTAIMENT - Pasutri Ini Kurung Anaknya di Kandang Kucing lalu Disiram Air Panas
ENTERTAIMENT – Pasutri Ini Kurung Anaknya di Kandang Kucing lalu Disiram Air Panas

Seminggu sebelum kematiannya, pada Oktober 2016, pasangan itu dituduh mencipratkan air mendidih 92,6 derajat Celsius pada korban setidaknya empat kali.

Mereka juga dituduh mencubit korban dengan tang, memukulnya dengan sapu dan membuatnya terkurung di kandang hewan peliharaan selama berbulan-bulan.

Pengadilan mendengar kesaksian bahwa korban menderita luka bakar parah 70 persen di tubuhnya, serta luka-luka lainnya. Pasangan itu diduga menunda mengirim korban ke rumah sakit selama enam jam.

“Ini adalah pembunuhan yang mengerikan dan tragis,” kata tim jaksa penuntut dalam pernyataan pembuka mereka pada hari pertama persidangan 12 November lalu.

“Mengesampingkan penganiayaan fisik yang dideritanya, orang tidak bisa membayangkan rasa sakit dan siksaan yang harus ditanggung almarhum selama berbulan-bulan menjelang kematiannya. Dia disiksa sampai mati, dan tidak ada seorang pun yang bisa dituju,” lanjut tim jaksa.

Ridzuan juga dituduh menggunakan sendok yang dipanaskan untuk membakar telapak tangan bocah itu untuk menghukum “tangan pencuri” karena membuka kaleng susu bubuk yang diperuntukkan bagi saudara-saudaranya.

Pasangan asal Singapura itu pada sidang hari Rabu (27/11/2019) menolak untuk memberikan bukti. Azlin mengatakan kepada pengadilan dalam bahasa Inggris; “Saya tidak ingin bersaksi, Yang Mulia.”

pasangan itu mengakui tindakan pelecehan terhadap korban dalam sebuah pernyataan kepada polisi.

Profesor Loh Tsee Foong, dari rumah sakit tempat anak itu dirawat, mengatakan; “Anak itu meninggal dengan sangat cepat, dan para perawat sangat tertekan.”

“Rumah sakit harus memberi nasihat dan memberikan dukungan kepada para perawat karena mereka menjadi sangat emosional, mereka tidak percaya bahwa ini bisa terjadi pada seorang anak.”

Dia menambahkan bahwa bocah lelaki itu—yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan hukum— mengalami luka bakar tingkat kedua hingga ketiga, cedera ginjal akut, dehidrasi, hidung patah, luka di wajah dan keterlambatan bicara yang terisolasi.

Dr Jacob Rajesh, psikolog Azlin, membuat laporan yang menyatakan dia menderita gangguan penyesuaian diri.

Sedangkan Dr Ken Ung mendiagnosis Rahman dengan gangguan perhatian defisit hiperaktif, gangguan penggunaan hipnotis dan gangguan bahan peledak berselang.

Setelah rumah sakit memberi tahu polisi, pasangan orang tua itu ditangkap. Kedua terdakwa menyangkal tuduhan pembunuhan dan persidangan akan berlanjut untuk hari-hari mendatang.

BACA JUGA :  Entertaiment – Bocah di Sragen Meninggal Usai Ditendang Perutnya Saat Latihan Silat

POKER ONLINE | JUDI ONLINE | KARTU ONLINE
| MUTIARAPOKER | POKERMAWAR | POKERINTAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here